Selasa, 15 April 2008

Sulaman ALLAH


Tulisan yang sederhana ini betul-betul layak untuk direnungkan. Paling tidak untuk saya sendiri, dan bisa "merangkai" pengetahuan saya yang terpotong-potong. Tulisan ini saya dapat dari buletin Friendster.com. Mengingat betapa "dalam" kandungan isi tulisan ini, saya rasa saya PATUT (atau mungkin harus?) untuk mempublikasikannya di tempat saya corat-coret ini.

TORAS. H
sudutblog

====================================================================


Ketika aku masih kecil, waktu itu ibuku sedang menyulam sehelai kain. Aku yang sedang bermain di lantai, melihat ke atas dan bertanya, apa yang ia lakukan.

Ia menerangkan bahwa ia sedang menyulam sesuatu di atas sehelai kain. Tetapi aku memberitahu kepadanya, bahwa yang kulihat dari bawah adalah benang ruwet. Ibu dengan tersenyum memandangiku danberkata dengan lembut:

"Anakku,lanjutkanlah permainanmu,
sementara ibu menyelesaikan sulaman ini;
nanti setelah selesai, kamu akan
kupanggil dan kududukkan di atas
pangkuan ibu dan kamu dapat melihat
sulaman ini dari atas. "Aku heran,
mengapa ibu menggunakan benang hitam dan
putih, begitu Semrawut menurut pandanganku.

Beberapa saat kemudian, aku mendengar suara ibu memanggil, "Anakku, mari kesini, dan duduklah di pangkuan ibu. "

Waktu aku lakukan itu, aku heran dan kagum melihat bunga- bunga yang indah,dengan latar belakang pemandangan matahari yang sedang terbit, sungguh indah sekali.

Aku hampir tidak percaya melihatnya, karena dari bawah yang aku lihat hanyalah benang-benang yang ruwet. Kemudian ibu berkata,"Anakku, dari bawah memang nampak ruwet dan kacau, tetapi engkau tidak menyadari bahwa di atas kain ini sudah ada gambar yang direncanakan, sebuah pola,ibu hanya mengikutinya.

Sekarang, dengan melihatnya dari atas kamu dapat melihat keindahan dari apa yang ibu lakukan. Sering selama bertahun-tahun, aku melihat ke atas dan bertanya kepada Allah, "Allah, apa yang Engkau lakukan?" Ia menjawab : " Aku sedang menyulam kehidupanmu." Dan aku membantah," Tetapi nampaknya hidup ini ruwet, benang-benangnya banyak yang hitam, mengapa tidak semuanya memakai warna yang cerah? "

Kemudian Allah menjawab," Hambaku, kamu teruskan pekerjaanmu, dan Aku juga menyelesaikan pekerjaanKu dibumi ini. Satu saat nanti Aku akan memanggilmu ke sorga dan mendudukkan kamu di pangkuanKu, dan kamu akan melihat rencanaKu yang indah dari sisiKu.

"Subhanallah..."

Beruntunglah orang2 yang mampu menjaring ayat indah Allah dari keruwetan hidup di dunia ini. Semoga Allah berkenan menumbuhkan kesabaran dan mewariskan kearifan dalam hati hamba-Nya agar dapat memaknai kejadian2 dalam perjalanan hidupnya, seruwet apapun itu.

Amin.

jangan Karena Dunia semata , merasa indah hanya karena kita mabuk & Berzina (Free sex) merasa hidup paling indah, padahal itu hal yg paling terburuk dalamhidup kita, krn selalu terbawa suntuk oleh pikiran buruk atau jorok, sebaiknya jagalah keperawanan Hati kalian, karena kalo keperawanan hati kalian hilang maka hancurlah pikiran kalian, dan suramlah hidup kalian...

(aurora Jasmine)

2 komentar:

Aurora Jasmine mengatakan...

Waduh...... indahnya ternyata setelah dibaca lg..
Makasih ya udah berbagi... Eh.. blog'e` apik.. aku boleh ya baca2 n mundar-mandir dikit....^_^

sudutblog mengatakan...

iya mbak, seneng emang mbaca itu.
Silahken mamper2 dimari mbak. Yen nakal dijewer wae.....

 
© free template by Blogspot tutorial